Ada yang mandiri tapi bukan nama bank

Halaman Fitur Mandiri

Buat & bagiin landing page waktu kamu ngerilis fitur

Mandiri bisa berarti nama sebuah bank, bisa juga diartikan sebagai hal yang harus dipunya waktu jadi anak kost, ada juga mandiri dalam artian lain, contohnya kaya gini nih. Jadi waktu kamu ngumumin fitur baru di Product Hunt, TechCrunch, dan The Next Web, kamu juga harus masukin fitur baru kamu ke standalone page atau kalo dalam bahasa indonesianya adalah halaman mandiri, dan bukan malah ke postingan blog yang ngumumin fitur tersebut.


Kalo pada nanya kenape sih harus kaya gitu? Ya sebenernya mah ngga ada alesan gimana-gimana juga sih, cuma ada satu nih alesan penting kenapa kamu kudu ngelakuin ini, jadi halaman fitur kamu itu dirancang buat ngubah visitors atau pengunjung jadi users atau pengguna. Nah disisi lain, entri blog kamu dirancang buat mengubah pembaca jadi subscribers alias pelanggan.


Auth0 bakalan nunjukin gimana kontrasnya hal ini. Halaman mandiri mereka yang digunakan buat fitur WordPress Single Sign On , memiliki call-to-action yang menonjol, desain yang baik, menarik secara visual udah pasti lah ya, dan satu yang udah pasti juga adalah bahasa yang nunjukin manfaat kenapa kamu harus banget ngedaftarin diri kamu. Duh, emang dasar promosinya bisa banget deh ya!

Di sisi lain, pengumuman yang dikeluarin sama The Blog Post punya unsur call-to-action buat ngebagiin postingan blog tersebut, terus ada juga nih desain yang dibatasin sama template postingan buat blog tersebut, dan yang pasti biar audiens nggak bingung dan nggak kepo gitu ye bakalan ada juga penjelasan deskriptif tentang alesan mereka ngebuat fitur tersebut

Contoh: