Dari rasa insecure berujung jadi cuan

Manfaatkan "Fear of Missing Out" untuk ciptakan viralitas

​Salah satu ungkapan yang bisa dibilang lagi viral banget saat ini adalah FOMO atau Fear of Missing Out. Ungkapan itu muncul seiring dengan pandemi Covid-19 yang bikin orang rata-rata mencurahkan aktivitasnya di sosial media dan ngerasa takut kalo dia ketinggalan satu berita atau hal penting. Tapi sebenernya perasaan insecure atau cemas itu nyatanya bisa dimanfaatkan jadi suatu hal yang menarik. Perasaan insecure nyatanya merupakan cara yang efektif buat menarik pelanggan baru. Dengan cara membatasi akses ke sebuah produk atau layanan untuk para members sebenernya bisa memicu respons emosional. Nah respon emosional yang dimaksud ini adalah rasa dari takut kehilangan sesuatu, yang lucunya lebih efektif dibandingkan dengan pemikiran logis. Duh, emang lucu ya kadang dunia ini, segala sesuatu bisa dimanfaatkan sampe ke hal terkecil, yaitu perasaan manusia, ckckck.


​Untuk memicu perasaan insecure itu sebenernya caranya gampang aja kok guys, kamu hanya tinggal membatasi akses produk kamu dengan mengizinkan users baru buat bergabung kalo mereka diundang oleh users yang sebelumnya udah bergabung. Jadi kalo mereka nggak di undang ya nggak akan bisa masuk, dan kalo mereka nggak bisa masuk mereka akan ngerasa ketinggalan satu hal yang penting. Yaa gampangnya sih, ini bisa dibilang cara simple tapi mematikan, gitu guys.


Tapi kamu nggak perlu ngerasa bersalah kalo mau ngelakuin cara kaya gini, toh buktinya startup kaya Gmail, Quora atau Dribble udah berhasil ngegunain taktik ini buat ngehasilin permintaan dan efek viral kok, ekekek.

Sumber:

https://startuptalky.com/risks-rewards-invite-only-strategy-marketing/

Contoh: