Ningkatin Request Bantuan Malah Bikin Untung? Masa Sih?

Ubahlah user yang melakukan masa uji coba gratis dengan meningkatkan permintaan bantuan yang mereka ajukan

Semua hal yang berhubungan sama customer support, ada kesepakatan yang jelas dalam industri SaaS yaitu dapetin email dukungan yang lebih sedikit dengan ngebimbing pelanggan supaya mereka bisa ngebantu diri mereka sendiri. Hal ini dilakuin dengan asumsi kalo pelanggan lebih suka dapetin jawaban yang lebih cepet daripada mereka harus nunggu buat berurusan sama pihak yang ngasih dukungan.


Tapi, coba kamu pikir lagi, gimana kalo ternyata anggapan ini salah? gimana kalo bahkan ternyata anggepan itu bisa ngerusak tingkat konversi kamu?


Dengan ngegali data mereka lebih dalam, tim Groove sadar kalo user yang ngelakuin uji coba gratis dan ngirim email ke Groove buat minta bantuan, hampir sembilan kali lebih mungkin buat beralih ke paket berbayar di akhir masa uji coba dibandingin sama mereka yang nggak pernah ngehubungin buat minta bantuan sama sekali.


Groove sendiri udah nerapin 3 strategi buat ningkatin jumlah email permintaan bantuan tanpa harus nurunin pengalaman user mereka, dan 3 strategi itu adalah:

  • Optimalkan widget bantuan kamu yang bisa ngedorong user buat minta bantuan daripada ngarahin mereka ke sebuah dokumen yang isinya bantuan tersebut.

  • Siapin email dukungan pelanggan dalam urutan orientasi kamu buat nawarin bantuan kepada user .

  • Reach user yang ngehabisin banyak waktu buat nyelesaiin tugas atau kegiatan tertentu. Kamu bisa mengidentifikasi itu dengan nerapin sistem peringatan yang kasih tau kamu tentang adanya user yang lagi ngalamin kesulitan.

Sumber:

https://www.groovehq.com/blog/increasing-support-emails